Gelombang Harmonik Kosmos dalam Veda dan Sain

Segala sesuatu dalam tradisi Veda berasal dari prinsip-prinsip harmonis yang dimulai dengan bunyi pranava OM atau 'Aum.' Ketika konsep ini diadopsi ke dalam hampir setiap agama di Bumi, musik menjadi dasar spiritualitas manusia dan menyediakan model koherensi yang diperlukan untuk organisasi sosial dan pemerintah. Tetapi yang menjadi pusat semua ini adalah kosmologi kelahiran dan kelahiran kembali berdasarkan keharmonisan yang tampak jelas bagi para astronom kuno dalam siklus planet.

Dimulai dengan konsep Telur Dunia, juga disebut Telur Kosmik (Telur Brahman). Ini adalah gagasan bahwa Alam Semesta ada di dalam telur raksasa. Para filsuf awal mungkin menyimpulkan hal ini dari ukuran relatif Bumi dan Bulan, yang cocok dalam proporsi geometris seperti telur ayam.



Bagi para sarjana di awal Veda, telur itu dikatakan disatukan oleh gunung dunia atau 'gunung irama,' bernama Meru. Diyakini sebagai poros vertikal alam semesta, Gunung Meru (Mahameru) dianggap naik ke awan seperti ziggurat Babilonia raksasa, yang menyediakan teras alami bagi para dewa untuk hidup dan menari. Sekitar bentuknya yang megah berputar Matahari, Bulan dan bintang-bintang.

Menurut Pingala dalam The Art of Prosody (450-200 SM), Meru adalah simbol untuk piramid angka yang diatur sedemikian rupa sehingga diagonal mereka akan menghasilkan deret Fibonacci {1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21 , 34, 55, 89, 144, ...}.

Hal penting untuk disadari tentang seri Fibonacci adalah konvergen ke konstanta rasio emas ('proporsi ilahi') sekitar 1,618033 dengan membagi jumlah setiap diagonal yang berdekatan di Gunung Meru. Memang, proses ini membentuk spiral yang berputar ke pusat piramida seperti pusaran bahkan ketika piramida tumbuh lebih besar. Konsep ini dijelaskan dalam Veda sebagai emas Kubera.

Sementara Indra adalah raja para dewa di alam, penguasa Gunung Meru adalah Kubera yang memerintah kota besar dengan emas di puncaknya. Pembantu regulernya adalah Naga atau ular kobra yang membantunya menyembunyikan emasnya jauh di dalam lubang ular mereka. Emasnya kemudian dilindungi oleh Shukra, dewa langit Venus yang melayang di atas.

Dalam legenda Veda yang paling kuno ini kita menemukan prototipe puncak gunung di mana penguasa rumah gaib menyanyikan kekekalan. Ini adalah tempat tinggal Indra, Zeus dan Yahwah. Ini adalah visi Abraham tentang surga - sebuah visi yang sekarang tidak berhubungan dengan dunia alami.


Emas di Meru sama sekali bukan emas material, melainkan emas yang berarti 'konstanta alam'. Venus ini melindungi dengan orbit pentagonal di sekeliling Matahari.
Planet Venus telah menjadi pola dasar feminin utama bagi Tuhan dan kesuburan di banyak budaya dan agama. Dia dipersonifikasikan sebagai Shukra dalam Veda India, Inana di Sumer kuno, Ishtar di Asyur dan Babilonia, Isisdi Mesir, Lilith di Israel kuno, Astarte atau Aphrodite ke Yunani, Freyja ke Nordics, Quetzalcoatal ke Maya dan Venus ke Romawi.

Dalam setiap kasus, Venus dianggap sebagai dewi cinta, keindahan, dan musik dan sering dikaitkan dengan bintang berujung lima atau pentagram. Alasan untuk asosiasi ini ditemukan dalam fakta astronomi bahwa Venus melacak pola mawar pentagonal di langit seperti yang terlihat dari Bumi selama periode 8 tahun. Bahkan, proporsi orbit Venus ke Bumi adalah 13: 8, proporsi Fibonacci 1,625 sangat dekat dengan rasio emas. Faktanya, rata-rata emas itu sendiri dapat ditemukan di dalam loop retrograde Venus, menandai keberadaan bagian emas yang menstabilkan dalam lembar arus plasma heliosfer Matahari.

Pada zaman kuno, pentagram orbit Venus ini sangat terkenal dan sangat dihormati. Itu disebut Bintang Fajar, Bintang Sore, Ishtar Babilonia, Bintang Betlehem dan Pembawa Cahaya (Lucifer dalam bahasa Latin). Pengikut Gnostik bintang ini percaya itu membawa pencerahan dan kebijaksanaan bagi semua orang yang mempelajarinya.

Bintang pentagonal inilah yang kemungkinan besar menjadi sumber atribut cinta, keindahan, dan musik Venus. Ia menawarkan harapan dan bukti keteraturan dan kecerdasan ilahi yang tak terbantahkan dalam kosmos. Lagipula, bagaimana mungkin orang berpikir bahwa hidup itu acak dan tidak berarti ketika bintang yang sama ditemukan dalam pola biji apel, lima kelopak mawar dan bahkan anatomi mereka sendiri?

Jauh sebelum orang Yunani, para yogi kuno telah menggambarkan bintang dalam istilah teologis sebagai Matahari yang menginseminasi pola orbit Venus, yang melahirkan Telur Dunia.



Dalam literatur Hindu, Venus memiliki banyak nama yang dibuktikan termasuk Bhrgu, Kavya, Kavi Usanas, dan Shukra. Peneliti India awal abad ke-20 bernama BG Tilak mengusulkan bahwa nama Veda awal untuk Venus adalah Vena. Sebagai contoh, Vena disebutkan dalam Rigveda 10.123 dalam sebuah himne yang didedikasikan untuk Shukra, menggambarkannya sebagai Shukra yang memaksa untuk dilahirkan dari matahari. 'Vena ini mendorong mereka yang berada di dalam rahim yang beraneka ragam; selaput cahaya mengukur langit. Pada kontak air dan matahari orang bijak menciumnya sebagai bayi. ' Nyanyian rohani ini kemudian secara eksplisit menyebut Vena 'putra matahari.'

Kita dapat memahami ini sebagai interpretasi teologis dari kejadian kosmologis langka yang dikenal sebagai Venus Transit. Sudah dikenal di zaman kuno bahwa Venus transit antara Bumi dan Matahari dalam siklus panjang 105,5 atau 121,5 tahun dalam pola ganda berulang setiap 243 tahun. 

Sejarawan Subhash Kak menjelaskan Venus Transit dalam istilah kosmologis Hindu:

'Budha (Merkurius) adalah Wisnu, adik lelaki Indra, dewa besar, matahari yang kemudian diwakili oleh Shiva; sedangkan Shukra (Venus) adalah guru para asura (setan).
Shukra tahu rahasia keabadian; ini mungkin merujuk pada fakta bahwa Venus muncul kembali setelah ditelan matahari [selama Transit Venus]. Dalam kisah Shaivite, kisah ini Shukra ditelan oleh Siwa dan kemudian dikeluarkan sebagai air mani; ini adalah lakon tentang etimologi Shukra secerah itu. '

Dalam Transit Venus, kita mungkin menemukan konsep kelahiran yang paling awal sebagai 'selaput cahaya' Matahari yang bersinar melalui Venus, yang melahirkan kehidupan di Bumi. Cahaya ini adalah resonansi Shekinah feminin atau melewati 'kanal kelahiran' pentagonal Venus dari Indra. Dalam penafsiran yang paling kuno ini, feminin sakral terungkap tidak hanya sebagai tradisi Yahudi-Kristen dan Ibrani, tetapi juga perayaan kesuburan dan kelahiran kembali selestial yang berakar pada kosmologi Veda yang jauh mendahului Abraham.

Kita juga menemukannya sebagai elemen kunci dalam teori musik kuno tentang segala sesuatu atau musica universalis. Saat cakram plasma awal beresonansi dalam gelombang melingkar masuk dan keluar dari Matahari, cincin redaman yang tenang terbentuk pada sudut kanan pada spiral emas raksasa tempat materi dikumpulkan. Saat plasma mendingin, planet-planet terbentuk di lokasi yang tenang dan teredam secara harmonis. Menjadi bengkok oleh penyusutan cakram matahari yang mendingin saat mulai berputar melalui piringan galaksi yang melengkung dan terpolarisasi, planet-planet itu mengendap menjadi orbit elips tepat di luar bidang ekuatorial Matahari. 
Maka dimulailah 'bola musik' - musik yang tercipta dari cahaya murni dan resonansi atom pada skala epik.

Seperti yang terjadi, Shukra (Venus) dirayakan pada bulan tertentu dalam kalender Hindu yang disebut Jyeshtha, sesuai dengan Mei-Juni. Bumi saat ini berada dalam periode ketika Transit Venus terjadi pada bulan Juni, terakhir pada 8 Juni 2004 dan berikutnya pada 5-6 Juni 2012. 

Menurut kalender Maya Tzolken, transit pada tahun 2012 merupakan akhir dari Venus yang sangat panjang. siklus dan kelahiran Venus baru. Ketika ini mendahului akhir dari Matahari Maya Kelima, yang terjadi hanya enam bulan kemudian pada tanggal 21 Desember, dua peristiwa langit bersama-sama menandai berakhirnya zaman astronomi 25.625 tahun. Seperti yang mungkin dikatakan orang Cina, tahun 2012 ini memang paling menguntungkan!

Pola Harmonik di Alam

Dalam sains modern ini, langkah pertama untuk memahami pola resonansi harmonik adalah mempelajari pola simatik yang diciptakan oleh pasir atau air yang bergetar.
Setiap pola adalah hasil dari frekuensi harmonik tertentu yang terpantul di dalam wadah, seperti air dalam gelas. 
Sebagai contoh, geometri pentagonal terbentuk baik oleh satu frekuensi beresonansi pada parsial gelombang 4 dari frekuensi resonansi utama (4: 1 = 5 simpul) atau dua frekuensi membentuk interval, seperti sempurna kelima (3: 2 = 5 simpul ). Dalam kedua kasus, kita cukup menambahkan dua sisi proporsi harmonik untuk menemukan bentuk geometri. Pola simatik juga dapat terbentuk di zona tekanan rendah yang terbentuk antara dua daerah diferensial tekanan (dijelaskan dalam diskusi sebelumnya tentang sumur redaman).

Dalam ember air yang berputar, pola simatik muncul dari perbedaan kecepatan antara tepi luar ember dan sumbu tengahnya. Seperti sebelumnya, geometri ditentukan oleh proporsi frekuensi yang dibuat.

Pola cuaca yang berputar-putar bekerja dengan cara yang sama, berputar di sekitar pusat sambil menutup ke lingkaran yang diperkirakan di tengah. 

Dalam beberapa tahun terakhir, badai paling kuat kadang-kadang membentuk pola simatik di awan, bahkan menelusuri pentagram di dalam mata pentagonal. Formasi serupa telah ditemukan di planet lain, seperti segi enam raksasa di sekitar kutub selatan Saturnus.

Meskipun jelas bahwa ember bertindak sebagai wadah untuk pola gelombang berdiri di air, apa yang bisa kita katakan adalah wadah untuk pola cuaca? Sebagian besar akan menjawab 'awan' atau 'planet' tetapi jawaban yang lebih tepat adalah gravitasi. 
Gravitasi bertindak sebagai sumur redaman di ruang angkasa di sekitar planet, membentuk gelembung bola tempat gelombang dapat memantulkan dan membentuk pola yang stabil.
Hal yang sama terjadi di masa lalu di cakram plasma tata surya kita, membentuk planet-planet dalam orbit yang berjarak sekitar pada sudut kanan sepanjang Spiral Emas. Dalam prosesnya, planet-planet dan bulan-bulannya menunjukkan berbagai sifat resonansi. Yang paling jelas adalah orbit resonansi Venus ke Bumi.

Dalam lembar heliosfer saat matahari, sumur Phi-redaman pernah ada di plasma antara Bumi dan Venus. Di satu sisi sumur adalah planet simpul Venus dan di Bumi lainnya. Untuk setiap 13 orbit yang dilalui Venus mengelilingi Matahari, Bumi berjalan hampir persis 8, menciptakan proporsi resonansi 13: 8 (disebutkan dalam bagian formasi harmonik). Sejak 13/8 = 1,625, dua orbit mengangkangi vektor eigen redaman Phi yang stabil di ruang angkasa antara, membentuk geometri bintang pentagonal di konjungsi dua planet.

Pola bintang simatik ini dikenal pada zaman kuno sebagai Bintang Timur, Bintang Pagi, Bintang Babel dan Bintang Betlehem. Karena naik di langit sebelum Matahari, itu disebut 'pembawa cahaya' atau dalam bahasa Latin 'Lucifer.' Pola bintang orbital ini memainkan peran penting dalam banyak agama awal dan dikaitkan dengan kehadiran feminin suci Tuhan. 

Ini termasuk Vena dalam Hindu (Shukra), Kali, Ishtar, Innana, Astarte, Semiramis, Ashtoreth, Isis, Aphrodite, Venus, Demeter, Hathor, Ostara dan Eastre.

Mekanika selestial bukan satu-satunya tempat harmonisa membantu alam mengatur dirinya sendiri. Pada tingkat atom, resonansi harmonik antara atom dikenal sebagai ikatan. Dalam hal kehidupan, 99% makhluk hidup terbuat dari air dan karbon dan cara geometri atom ini selaras. Secara khusus, keduanya mengasumsikan peta konektivitas pentagonal pada tingkat mesoscopic di mana molekul berkumpul bersama.

Karena gugus karbon-air cocok bersama untuk membentuk sel, organ, dan tubuh, kehidupan mengasumsikan serangkaian bentuk organik. Geometri alam bukan semata-mata masalah seleksi alam dan mutasi acak. Resonansi atom juga sedang bekerja, memandu pembentukan berbagai bentuk kehidupan menjadi sejumlah kemungkinan yang kemudian dibedakan lebih jauh oleh lingkungan.

Bagi manusia, bentuk pentagonal adalah pola harmonik pemandu, menciptakan susunan pentagon-ganda dalam molekul DNA, sebuah cranium pentagonal dan lima jari tangan dan kaki di setiap sisi tubuh kita. 

Dengan cara ini, bentuk fisiologis dapat digambarkan sebagai proses pola harmonik yang muncul dari spiral Fibonacci - persis seperti gelombang berdiri harmonik yang dihasilkan dari fraktal rasio emas.
Perhatikan bahwa rasio emas Phi = (1 + √5) / 2

Bagaimana Bentuk Harmonik?

Dikenal sebagai Landau redaman, gelombang yang melewati satu sama lain sebagian besar secara transparan, menghindari tabrakan langsung, disebut 'penyeberangan yang dihindari.' Dalam kasus seperti itu, energi dipertukarkan dalam 'zona parameter' di mana satu gelombang mendorong yang lain, menciptakan semacam sumur putar atau aksi pusaran. Seperti sejenis sakelar, energi dilewatkan secara 'adiabatik' (tanpa kehilangan panas) melintasi sumur redaman dalam semacam aksi torsi.



Kita dapat memikirkan sumur redaman sebagai semacam zona tekanan rendah seperti yang ada di atmosfer kita yang menciptakan badai, angin topan, dan tornado. Diferensial tekanan sekitarnya menyebabkan ledakan menuju pusat zona tekanan rendah, membentuk pusaran.

Dalam kasus khusus gelombang berdiri, sumur redaman terbentuk di lokasi konstan pada bagian emas dari periode frekuensi resonansi utama. Ini karena konstanta rasio emas, diwakili oleh huruf Yunani _ (atau Phi) dan sama dengan rasio sekitar 1: 0,618033 ... atau 1,618033, tidak reflektif sambil memiliki kemampuan unik untuk bersarang ke dalam dirinya sendiri tanpa batas. Akibatnya, energi dipertukarkan antara harmonisa dengan proporsi Phi sementara sebagian gelombang harmonik mulai beriak keluar dari tepi sumur.




Karena itu, sumur redaman dari gelombang berdiri dapat digambarkan sebagai Fibonacci spiral yang konvergen ke Phi, lokasi paling mematikan dalam gelombang berdiri dan dengan demikian titik torsi terbesar dan pertukaran energi antara harmonik. Ini dapat dibuktikan dengan menggunakan deret Fibonacci sebagai solusi nominal untuk persamaan orde kedua yang dikenal sebagai 'persamaan peredam gelombang karakteristik.' Dalam bukti ini, rasio emas Phi menjadi 'vektor eigen' dan seri Fibonacci (1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34, 55, 89, 144, ...} menjadi 'nilai eigennya.'

Bahkan, kita dapat memahami pembentukan harmonik sebagai sesuatu yang disebut 'heterogenisasi' di mana setiap harmonik muncul di sekitar vektor eigen Phi di bagian emas bersarang seperti fraktal. 

Sebuah makalah oleh Bovenkamp dan Giandinoto yang berjudul 'Penggabungan Rasio Emas Phi ke dalam Fungsi Gelombang Schrödinger menggunakan Perangkat Phi Recursive Heterodyning Set' menunjukkan bagaimana hal ini dapat terjadi, tetapi ada cara yang lebih mudah untuk memvisualisasikannya.


Fibonacci damping well mendekati Phi Heterodyning Set yang irasional dengan gelombang harmonik yang rasional. Di atas proporsi 13: 8, formasi gelombang diredam dan ditekan sementara di bawah ini dalam kisaran {1 .. 12} harmonik bilangan bulat dapat membentuk dan beresonansi secara konstruktif dengan frekuensi resonansi utama. 


Walaupun ini terdengar seperti ide baru, sebenarnya ini adalah bagian dari praktik kuno dari jaman Veda menciptakan ruang resonansi yang menekan pembentukan gelombang berdiri dan refleksi yang tidak diinginkan. Stradivarius terkenal karena menggunakan bagian emas dalam desain biolanya. Ruang konser persegi panjang terbaik menggunakan proporsi emas dalam dimensi mereka, seperti halnya kotak speaker modern.

Refleksi gelombang berdiri tidak dapat dipertahankan ketika salah satu dari tiga dimensi dalam wadah berada pada atau bahkan mendekati rasio emas ke yang lain.

Sifat Harmonis

Bagaimana tepatnya kita harus mendefinisikan cita-cita harmonk di alam ini? Model apa yang harus kita gunakan dan bagaimana bisa digunakan untuk menyeimbangkan kembali perilaku sosial dan menciptakan solusi berkelanjutan? Jawabannya dapat ditemukan dalam sesuatu yang disebut "resonansi".

Pada skala makro alam, plasma panas berputar menjadi galaksi yang pada gilirannya berputar menjadi sistem tata surya - masing-masing dengan planet dan bulannya yang berputar. Dari lautan plasma ini muncul harmoni cahaya yang agung, beresonansi seiring waktu menjadi cincin konsentris yang tenang di sepanjang spiral yang melingkar. Ini adalah keseimbangan antara spiral dan lingkaran yang mengatur panggung untuk kehidupan.

Namun, pada skala mikro alam terletak seperti kain kuantum ruangwaktu, yang mendidih sebagai matriks gelombang berdiri yang seimbang dan sempurna. Dalam matriks ini, kristal bentuk cahaya menjadi atom beresonansi. Dan ketika atom yang berbeda beresonansi pada harmoni yang berbeda, mereka berikatan dengan struktur geometris yang lebih besar yang kita sebut molekul. Ini adalah unsur-unsur musik, beresonansi di dalam struktur gelombang ruang waktu.
Pada saat makro seimbang dengan mikro, gelombang kosmik yang indah mulai diputar. Ini adalah ikatan gelombang karbon dan air menjadi ikatan asam amino lengket yang tak berujung, menciptakan blok bangunan kehidupan. Melalui proses resonansi yang terus-menerus ini, mereka mulai melipat menjadi protein, mengatur diri sendiri sebagai DNA, membungkus ke dalam sel dan tumbuh menjadi organisme, berkembang selaras dengan lingkungan mereka. Ini tak terhindarkan dari alam semesta yang tercipta dari hukum harmonis.
Jadi, kita berada di persimpangan antara makro dan mikro - dunia yang diproyeksikan dari atas dan bawah. Di dalam adodanan realitas ini, kita hidup seperti di tepi pisau cukur dengan potensi harmoni terbesar. Diri kita sendirilah yang menawarkan model yang kita cari, pikiran kita musti bebas untuk menerima sifat harmonis dalam diri kita.